Halo, gue akhirnya kembali lagi setelah lama sibuk dengan kerjaan gue di K18 Engineering. Oh iya..gue ngucapin selamat menunaikan ibadah puasa ya.. Dan sesuai janji gue di artikel terakhir gue bakal ceritain lagi tentang BMW E30 gue yang emang gue bangun dengan penuh eksperimen.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 1

Setelah terakhir pelan-pelan gue rapihin kabelnya, gue mulai ngurusin exteriornya. Pertama masalah velg. Gue akhirnya dapet velg Volk Rays Super Fine Mesh (saudara kembar dari BBS RS)  yang gue dapet dari tahun 2002 yang waktu itu bokap (red: Ayah) beli mesin 1UZ sama 1JZ dan di tempat yang sama ada pelk ini. Kata yang jual enggak laku-laku, akhirnya dibeli murah sebagai bonus beli mesin (cuma nambah 1jt aja). Kayanya (saat itu) yang jual enggak tahu barang, padahal sekarang kalau tahu harganya bisa beli motor mungkin ya.. Yang penting punya.  Nah, walaupun masih cungkring tapi lumayan lah udah gantengan dikit.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 2

Udah bisa jalan tapi suaranya sember, ya maklum waktu mobil di “gantung”, knalpotnya gue ujan-ujanin diluar, jadinya kropos deh. Jadi untuk pertama kalinya mobil ini ganti muffler, bukan karena biar suaranya gede, tapi yang aslinya udah kropos mau gimana dong. Nah, sebetulnya muffler ini udah gue buat dari tahun 2006 dengan menggunakan pipa ukuran 2.5 inch, dan akhirnya terpakai juga sekarang hahaha..

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 3

Setelah itu semua terpasang masih ada yang bikin ganjel pemandangan. Bumper mobil. Agak sulit dapetin bumper E30 yang tahun 89 kaya mobil gue ini, alhasil bumper E30 tahun 87 gue pasang aja. Itu juga yang terpasang cuma bumper depan aja, soalnya ternyata bracket untuk bumper belakangnya enggak cocok. Pelapis sampingnya beda 1cm dari yang tahun 88 dengan 89, ya mau gimana lagi yang penting gak ompong.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 5

Akhirnya untuk pertama kalinya 6 juli 2013 gue turun drift pakai mobil ini dengan modal las gardan sama ganti jog driver yang bucket seat. Padahal kalau di hitung-hitung mobil ini cuma punya tenaga 80,8 WHp apa lagi belum ganti header tapi udah ganti down pipe yang ukurannya 2.5 Inch haha.. Kebesaran sih, tapi biarin deh..

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 4Untuk pertama kalinya turun drift pakai E30 pastinya kagok (belum terbiasa) apa lagi mobil ini masih pakai suspensi standar..dar.. yang masih limbung banget ditambah mobilnya yang kekurangan torsi. Tapi ya mau gimana lagi, kalau enggak begini kapan main drift nya masa iya mau nunggu semuanya ada dulu baru main. Keburu tua.

Dari sejak itu banyak eksperimen yang gue lakuin ke E30 gue. Seperti convert ke baut 5, nah kenapa baut lima, intinya karena gue pengen menggunakan kaki-kaki E36 yang menurut gue sempurna banget kalau buat ngedrift. Nah awalnya itu gue lihat-lihat di forum BMW luar negeri kalau ternyata convert baut 5 ngerubah dari knuckle aslinya yang model patent itu enggak bisa di camber. Tapi waktu gue lihat-lihat punyanya E36 ternyata bisa di setel camber-nya walau harus di ganjal dengan ring. Kemudian dengan pakai kaki-kaki E36 ventilasi rem nya besar, bearing rodanya juga lebih besar, batang shock arbsober juga besar, akhirnya gue putusin untuk beli di kampakan suspensi depan punyanya E36 323i (kecuali arm).

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 6

Eh..ternyata pas gue cek ternyata dia salah ngasih. Dia ngasih yang punyanya E46 318 generasi pertama yang model knuckel-nya sama dengan E36 cuma batang stabilizernya ada di batang shock. Tapi karena knuckel-nya sama akhirnya gue pasang aja. Nah, kesulitannya adalah titik balljoint berbeda, sehingga gue harus membengkokan arm kedepan sebanyak 5cm supaya titik roda pas sama dengan karet A arm punya E36 M3 yang bakal gue pakai. Titiknya sudah pas..gue tinggal pasang selang rem baru beres.

Kemudian mendekin per depan pakai Grand Vitara, karena kerasnya menurut gue pas untuk harian sama track day maupun drifting, mobil gak ada body roll, dan tetep nyaman dipakai harian. Kalau per belakang gue pakai Avanza karena modelnya sama dengan E30, lebih keras sedikit dari aslinya. Kalau shock belakang gue pakai Edelbrock ex Jeep Wrangler. Itu shock paling antik yang gue pernah pakai. Kalo di pakai harian nyaman, buat dipakai main-main bisa pas.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 7

Sampai akhirnya ketemu sama bumper asli M40 yang tadinya nempel di E30 punya temen gue yang mobilnya di pretelin buat balap.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 9

Nah pas lagi ngeliat bawahan mobil gue, gue sempat berfikir, kalau E30 itu titik lemahnya ada pada chassis yang gampang keropos. Sudah banyak yang ngalamin mobilnya ambruk (Red: jebol) gara-gara pegangan arm yang di chassis lepas akibat keropos, dan itu sudah pernah terjadi di mobil temen-temen dan kebetulan gue yang kebagian untuk benerinnya. Akhirnya terpikir untuk buat cross brace khusus E30 dari bahan stainless, lagi-lagi gue bikin sendiri.

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 10

Setelah kepasang mobil kerasa lebih rigid kemudian gue lanjutin dengan membuat strutbar sendiri dengan bahan yang sama dan sejak itu gue makin percaya diri untuk ngegas di kondisi jalan seperti apapun. (To be Continue…)

Jureq drift k18 fastnlow adhi sardjan e30 BMW 8

Photo from: Adhi ‘Jureq’ Sardjan Facebook (sudah ijin sob..)

Kontributor by: Adhi ‘Jureq’ Sardjan

INTERSPORT SPEED OFFROAD 2017 - IXSOR PUTARAN 4 PARAMONT LAND SERPONG (BSD)
  • Aditya isfahani

    Om jurek. Mo mampir ke K18 dong klo boleh hehehe

  • Arya

    Om Jureq, bengkel di haji kamang sebelah mananya…gw suka mampir di bengkel chevrolet, intro autoworks…di haji kamang juga…kalo blazer di ubah buat ngededrift gimana tuh??…