Connect with us

Subscribe

Did You Know?

Kopling Mekanik Vs Kopling Hidrolik, Bagusan Mana?

Kopling pada dasarnya digunakan untuk membantu transmisi dalam setiap perpindahan yang dilakukan dengan cara memutus putaran mesin untuk waktu sementara. Letak kopling yang berada diantara mesin dan transmisi menjadikannya komponen yang sering diganti karena terjadinya keausan pada clutch disknya.

Pada mekanisme kerjanya, kopling terbagi menjadi dua jenis yaitu kopling yang menggunakan hidrolik dan kopling yang menggunakan mekanik. Keduanya mempunyai fungsi yang sama yaitu menekan pegas diafragma agar untuk melepas clutch disk yang menempel pada flywheel sehingga putaran mesin akan terputus ke transmisi.

Kopling mekanik adalah jenis kopling manual yang digunakan diawal – awal perkembangannya menggunakan kawat baja yang terhubung antara pedal kopling degan shifork. Sedangkan kopling hidrolik adalah kopling yang menggunakan media cairan yang cara kerjanya dengan ditekan pada master silinder yang terhubung ke silinder piston pada shifork.

Pada saat ini, hampir semua pabrikan telah menggunakan kopling hidrolik pada produk mobil yang dibuatnya. Ini karena daya tahannya dan efisiensi dalam pemakaiannya. Jenis kopling mekanik rawan akan ketahanan dari kawat bajanya yang sewaktu – waktu dapat putus jika masa pakainya sudah terlalu lama. Begitupun dengan kopling hidrolik, kebocoran cairan bisa saja terjadi kapan pun. Jadi keduanya mempunyai kelebihan dan kelemahan yang berbeda.

1. Harga

Kopling mekanik yang menggunakan kabel baja harganya lebih murah, ini karena perawatannya yang mudah dan harga kabelnya yang tidak terlalu mahal. Sedangkan kopling hidrolik harganya lebih mahal, ini karena memag pada jenis kopling ini lebih banyak komponen yang digunakan seperti master silinder, pipa dan master silinder. Sehingga membutuhkan perawatan ekstra serta harga sparepartnya yang juga lebih mahal dibanding kabel baja pada kopling mekanik.

2. Perbaikan

Sebenarnya pada jenis kopling mekanik membutuhkan perbaikan yang lumayan merepotkan jika tiba-tiba kabel putus dalam jangka waktu tertentu. Jika ini terjadi, proses penyambungan kabel akan sangat sulit. Jika pun masih bisa disambung, hasil pelepasan kopling tidak sebaik dibanding sebelumnya. Bukan hanya itu, kita juga harus sering menyetelnya dimana keausan pada clutch disk akan berpengaruh pada tinggi pedalnya. Oleh karenanya, penggantian dengan yang baru adalah pilihan yang baik. Sedangkan pada jenis kopling hidrolik, tidak membutuhkan penyetelan layaknya pada jenis kopling mekanik. Ini karena silinder piston akan menyetel dengan otomatis sesuai dengan tingkat ketebalan clutch disk nya.

3. Keunggulan

Kopling mekanik yang menggunakan kabel baja rentan terhadap korosi ( karat ) dan dapat pecah dengan mudah setelah dipakai dalam jangka waktu tertentu. Kopling mekanik membutuhkan pelumasan secara berkala yang harus sering kita perhatikan. Dan, ii mungkin akan menabrak jika kabel tertekuk. Anda tidak perlu kwatir tentang semua ini jika anda menggunakan kopling hidrolik. Dengan media cairan, kopling hidrolik bekerja lebih baik dan tidak memerlukan perawatan rutin. Seseorang mungkin harus mengganti cairan setela beberapa tahun untuk kinerja yang lebih baik. Perbaikan kopling hidrolik agak mahal jika terjadi kebocoran. Tetapi, hidrolik jauh lebih baik dalam hal kwalitas.

Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan

Comments

Gimana Sih Cara Kerja AC Mobil?

Did You Know?

Penjelasan Lengkap Mengenai Apa Itu Biodiesel

Did You Know?

Jangan Sembarangan Dengan Minyak Rem, Ini Resikonya

Did You Know?

Awal Sejarah Peraturan Lalu Lintas Terbentuk

Did You Know?

Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan

Copyright © 2018 Fastnlow.net. Theme by Fastnlow, powered by PT. OTOMEDIA NUSANTARA.

Connect
Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan