Connect with us

Subscribe

Event

Melihat Perbedaan Reli Indonesia Di Era 90 an

Ajang kejuaraan reli di Indonesia pada tahun 80 – 90an sudah berbeda dengan sekarang. Ini dapat dilihat dari banyak hal, seperti misalnya regulasi teknis ataupun dari sisi mobilitasnya.

Jeffrey JP selaku mantan pereli dan navigator nasional era 80 dan 90-an  yang kini menjabat sebagai Sekretaris Jenderal IMI Pusat menceritakan mengenai reli yang pernah diikutinya lebih kurang 30 tahun lalu. “Bisa dibilang berbeda karena berbagai faktor. Reli saat itu sangat ramai dan banyak peminat.”

Terkait perbedaan yang dirasakan olehnya, Jeffrey menambahkan, “Kalau dulu modelservice area berpindah-pindah dan cenderung total SS lebih jauh karena lokasi penyelenggaraan yang digunakan lebih luas. Misalnya 1 etape rutenya bisa dari Medan hingga Parapat dan sebaliknya.”

Sementara di era sekarang, ada perubahan-perubahan yang mempertimbangkan banyak hal, seperti dari sisi efisiensi dan efektivitas, wisata, dan lain sebagainya. “Saat ini, di kancah reli  menggunakan sistem cloverleaf. Jadi service area berpusat di satu titik. SS-nya yang memutari service area.”

Tahun 90-an pun, World Rally Championship (WRC) juga sempat digelar di Indonesia yang menandakan sebagai puncak kejayaan reli di Indonesia. “Tentu saja saat itu merupakan pengalaman yang tak terlupakan bagi komunitas reli Tanah Air karena Indonesia bisa turut andil dalam menyelenggarakanevent reli terbesar di dunia,” tambah Jeffrey.

Sementara itu, Julian Johan, pereli muda yang lebih dikenal sebagai putra sulung pereli senior Ismail Johan, juga memberikan pendapatnya mengenai kancah reli Tanah Air saat ini. Julian atau akrab disapa Jeje mengungkapkan bahwa kancah reli terus berevolusi. “Dulu mobil-mobil yang ikut semuanya terkesan seperti mobil mahal, tapi sekarang mobil normal yang beredar di pasaran juga sudah bisa ikut reli sehingga terasa lebih affordable untuk masyarakat.”

Menurut Jeje, secara peraturan, kancah reli juga terus berkembang demi menyesuaikan nilai-nilai kompetisi, faktor keamanan pereli, penonton, serta unsur hiburan. Bahkan, demi membangkitkan kembali kancah reli seperti 30an tahun yang lalu, muncul kelas-kelas baru yang lebih memudahkan para peserta untuk ikut di ajang reli. “Saat ini ada kelas AP4 yang ada di region Asia Pasifik. Selain lebih ekonomis ketimbang ajang reli di Eropa, aturannya pun dibuat lebih cocok untuk para peserta yang tinggal di kawasan Asia Pasifik.”

Apalagi menurut Jeje, saat ini teknologi menjadi salah satu senjata paling ampuh untuk kembali membangkitkan reli di Indonesia. Jeje pun mendukung penuh Komisi Reli IMI Pusat yang dipimpin oleh Rifat Sungkar untuk membangkitkan reli seperti sedia kala. “Rifat sangat berkompeten untuk merangkul semua pihak agar reli bisa bergairah seperti dulu lagi, dengan mengombinasikan teknologi serta regulasi yang telah dirumuskannya.”

Jeje pun juga menilai jika usaha-usaha yang dilakukan oleh Rifat dan Komisi Reli telah membuahkan hasil yang baik. “Saat ini pun sudah mulai terlihat kalau masyarakat umum mulai tertarik terhadap dunia reli. Semoga saja Rifat dan seluruh rekan-rekan yang tergabung di komunitas reli dapat mengembalikan kejayaan reli di Indonesia seperti 20-30 tahun lalu,” pungkas Jeje.

Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan

Comments

Pilihan Aki Tepat Dengan Optima

Did You Know?

Tips Agar Mobil Anda Menjadi Lebih Irit

Did You Know?

Tips dan Trik Mencuci Mobil Sendiri

Did You Know?

Arti Kode JWL , JWL-T, JWL-R dan VIA Pada Velg

Did You Know?

Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan

Copyright © 2018 Fastnlow.net. Theme by Fastnlow, powered by PT. OTOMEDIA NUSANTARA.

Connect
Newsletter Signup

Dapatkan email berita dari kami, dengan berlangganan